Tag Archives: tasawwuf

Jemputan Menulis wasiat anda dalam kolum “wasiat dari simati untuk yang bakal mati”

7 Aug

Antara dakwah yang berkesan adalah apabila kita membaca wasiat dari oang yang telah mati, bila ia bercakap mengenai kematian. Kerana bacaan kita mengenai kematian itu sangatlah ‘real’ memandangkan yang bercakap itu telah pun berada di alam sana. Inilah yang terdekat kepada mendapat  pesanan dari simati secara real time.  jika tak percaya, cuba anda ziarah blog si mati dan baca kembali penulisan meraka- seram kan?

Namun, selalu perkara yang berlaku adalah, simati ini semasa menulis, tak fikirkan pun yang orang akan baca penulisan mereka setelah mereka mati. maka, kata-kata mereka tu ada yang tak bagus dan tak sesuai disebut oleh orang yang sudah mati, maka ahli waris mereka pun berikhtiarlah untuk memadamkan penulisan mereka demi menjaga maruah mereka.  Maka kesan seram tu pun hilang begitu saja.

Namun kawan-kawan- saya yakin sudah pun berwawasan bahawa tiap kali menulis, tak kisah jika penulisan tersebut dibaca selepas mereka mati- betul tak? ( kalau tak betul, betulkan ya!). Pastikan penulisan kita adalah ‘death compliant.’

Apa yang saya nak cadangkan disini lebih fokus dan berkesan lagi- iaitu  bukan sekadar ‘death compliant’ tetapi terus ‘death in spirit’ . Saya mengajak setiap seorang dari kita menuliskan sekurang-kurangnya satu wasiat yang memang khas ditulis untuk dibacakan setelah anda mati nanti. Koleksi tulisan ini kita himpunkan dalam blog bernama “wasiat simati untuk yang bakal mati’.

Saya sebenarnya dah buat blog tu,- wasiat simati untuk yang bakal mati-  tapi lupa pula di mana leatknya, sya ni bukannya techie savvy sangat. Maka untuk memudahkan hidup, saya buat saja kolum  dalam blog saya yang bernama “projek dunia akhirat” . Kita akan publishkan dululah semua artikel sebab kalau nak tunggu mati baru publish, takut publisher nya pula mati dulu he he (semoga saya mendapat husnul khatimah) Tapi jika da sesiapa yang mati- kita alehkan ke kolum yang khas untuk yang dah mati- ha- baru kow mesej dakwah dari simati.

Maka- kawan-kawan. Mula mula mohon sharekan cadangan ini sebanyak mungkin, kemudian sila mula menulis wasiat anda. Jangn risau kalau tak best, anda sentiasa boleh mengedit dan menghantarkan versi baru, atau artikel pesanan baru, wasiat bukan hanya satu. saya sendiri bercadang , jika diizinkan allah dan jika keutamaan lain dipenuhi, untuk menulis buku bertajuk sama.

Janganlah tulis wasiat faraid harta atau suruh bayar hutang. tulis wasiat supaya orang beriman. dakwah dari alam kubur- semoga menjadi amal jariah, nanti kita dikubur, pahala masuk- passive income, perpetual income- insyallah.

tuan puan boleh menghantarkannya di inbox saya ( FB nadiyah elias) , post di wall saya, atau tempelkan saja dalam komen di bawah cadangan ini dalam blog perancangan/projek dunia akhirat saya ( wordpress). Nanti kita susunkan mengikut giliran kematian.

Sedikit tapi Berterusan

12 Oct

Falsafah pertama yang perlu difahami dan dipegang  dalam menjalankan langkah-langkah meningkatkan amalan diri adalah sedikit tapi berterusan. (saya perlu insert hadith tersebut).

Anda tidaklah perlu menjalan hanya satu perubahan pada satu masa, tetapi saya mencadangkan supaya anda meningkatkan tidak lebih dari  tiga sahaja amalan baru sehingganya ianya terbentuk menjadi tabiat anda. Dari segi darjah peningkatan pula, anda perlu tingkaatkan hanya satu darjah atau satu peringkat sahaja mengatasi kadar amalan sedia ada. Seperti usaha kita untuk naik ke tingkat dua, melangkah satu anak tangga demi atu anak tangga adalah lebih mudah dicapai berbandingkan jika anda cuba melompat terus ke tingkat dua.

Tidak salah jika anda ingin menyenaraikan semua amalan yang anda ingin tingkatkan. Cuma, dari segi amalan atau praktikal, anda harus menyenaraikan juga keutamaan, iaitu yang mana satu yang anda akan dahulukan dalam pembentukan diri, dan yang mana terkemudian.

Contohnya,  anda mungkin memlih puasa sunat isnin khamis, solat sunat,  serta bersedekah.  Anda mungkin akan memilih sama ada ingin membentuk dahulu solat dhuha, solat qabliah baadiah, atau solat tahajjud. Dalam puasa juga, anda mungkin perlu memilih untuk membentuk puasa isnin-khamis, atau puasa di tarih kalendar Islam 13,14,15.

nanti insyallah, kita akan bincangkan kriteria yang boleh digunakan dalam  memilih keutamaan

Semoga Allah memberi kekuatan kepada kita untuuk melakukan amal soleh dan semoga Allah menerimanya dan redha atas kita.