Hasil Zina Menjadi Komoditi Nilai Tinggi?

14 Aug

Saya baru mengenali satu site yang menjadi orang tengah kepada ibu yang mengandung luar nikah dengan pasangan yang inginkan anak angkat. Agensi ini mengumpulkan maklumat mengani adanya ibu-ibu yang bersedia melepaskan bayi, dan agensi ini akan memilih kepada siapa mereka akan berikan maklumat berharga ini. Jika setelah anda like page ini, dan didapati oleh mereka anda bergama dll, maka anda layak terpilih menajdi pasangan bertuah yang akan mendapat peluang keemasan menerima bayi tersebut. Pasanan dijangkan bersedia mengluarkan  kos hospital sepenuhnya , dan berterima kasih kepada ibu kansung yang berbaik hati menyerahkan komoditi yang berharaga ini.

Niat agensi ini memang  baik. Mereka melakukannya keranaAllah. Mereka juga tidak mengenakan cas walaupun sebenanrya  ramai dari ibubapa angkat akan sanggup membayar dengan harga yang tinggi.

namun langkah yang mereka lakukan tidak mengikut fiqh auliyat.

Berbaur perasaan saya terhadap perkara ini. Saya tidak mengkritik agensi tersebut.  Mereka hanya melakukan sesuatu untuk membantu ahli masyarakt. Ada  yang mengandung dan tidak mahu atau tidak mampu menjaga bayi- ada pihak yang mampu dan inginkan bayi. Maka agensi sekadar bertindak sebagai jambatan penghubung.

 

Yang menyebabkan saya tidak selesa adalah berhadapan dengan sikap budaya kita yang terlalu akur kepada normaliti- semua pasangan mahukan anak sehingga anak tak sah taraf menjadi komoditi yang terlalu berharga. Walaupun anak-anak ini sendiri tidak bersalah, mereka lahir dengan kecacatan sosial dan moral yang terpaksa ditanggung sebagai dugaan dari ALlah. Ini realiti yang sepatutnya berlaku jika kefahaman agama ada. ( Jika lebih lagi kefahaman dalam masyarakat, tentu golongna ini juga tidak ujud)

Sebaliknya, realiti sekarang, ibubapa angakat menyambut peluang mendaptkan bayi  dari hasil penzinaan ini sebagai kurniaan yang tak ternilai. Seperti kata seorang ibu angkat, “Bersyukur, bersyukur, tak terkata bersyukurnya saya.” dengan linangan air mata terharu. Sehingga terlintas pula dihati kita; “Adakah anda bersyukur keranan seseorang telah berzina dan menghasilkan anak untuk anda sayangi?”

Ibu kandung pula, tidak terlihat langsung penyesalannya. Tiada tersipu-sipu. Tiada rasa canggung. Sebaliknya, dia mempunyai bargaining power yang besar dalam transaksi ini. Teringat saya semasa menemani satu pengambilan bayi sebegini. Nenek kandung yang berkuasa atas proses tersebut, boleh demand demand pula kepada bakal ibu angkat, datang jam berapa, buat sebagaimana – demi untuk tidak menyinggung hati si anaknya yang perlu dijaga bagai menatang minyak penuh! Aduhai! Ingin saya menasihati beliau. Bukan masanya anda menjaga hati anak anda takut terluka. Ini masanya anda menjaga hati anak anda supaya bertaubat dengan penyesalan dan merancang untuk menjdai hamba ALlah yang lebih baik.

Namun, saya tidak menyuarkan apa-apa kerana saya hanya dalam kapasiti si ibu angkat yang begitu teruja dan berharap untuk mendapat kurniaan cahaya mata. Kiran saya, jika saya ‘bermulut celupar’ mahu si nenek kandung itu menyuruh saja kami pulang dan dengan mudah saja menghadiahkan permata berharga itu kepada bakal ibu angkat yang lebih akur dan menghormati perasaan anaknya.

Sepatutnya, si ibu kandung, dengan perasaan malu pada ALlah dan malu pada masyarakat, tidak mampu lagi menyuarakan apa-apa. Ini tidak- beliau lah puteri dalam transaksi ini – dan neneklah si permaisuri. Sepatutnya si ibu angkat sebagai penyelamat- tapi dalam dunia yang terbalik ini, dialah si peminta sedekah.

Nilai moral masyarakat kita sudah terbalik. Jika betul kefahaman islam semua orang, sisibu angkat yang tidak ada anak boleh redha dengan situasinya dan tidak terlalu kepingin anak sehingga menjadi peminta sendekah. Si ibu kandung dan ibunya sepatutnya ada sedikit malu dan penyesalan, sehingga tidak sampai hati mendemand demand seperti merekalah yang mulia membantu keperluan orang lain.

Kembali ke persatuan tadi – sepatutnya keutamaan diusahakan untuk mendidik  si sibu kandung tadi untuk bertaubat dan memulakan hidup baru- bukan sekadar menjadi orang tengah membantu mereka yang tidak dianugerahkan anak secara bio oleh Allah untuk mendapatkan anak; atau sekadar menyediakan tempat ‘membuang’ bayi secara selamat dan terhormat supaya seperti kata mereka; ” tak lah dibuang bayi ke dalam tong sampah.”

Saya mungkin tak berhak bercakap sebegini kerana saya belum melakukan sesuatu yang praktikal untuk membantu pihak yang terlibat.  Saya akui, saya sepatunya membuka agensi membantu yang lebih meningkatkan keagamaan, dan bukan hanya mengkritik. Namun sebagai ahli akademik, perlu juga dinyatakan sebagai tazkirah kepada mereka yang mahu mengambil pengajaran. Semoga kita lebih berjaya mendidik masyarakat dalam kefahaman agama sehingga tidak lagi ternampak dengan begitu jelas terbaliknya keutamaan dan terlihat sahih kejanggalannya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: